Evrin News

Seputaran Blog Informasi

Inilah Penjelasan Dmitri Trenin Mengapa AS dan Sekutunya Ingin Menghancurkan Rusia

Operasi khusus Rusia yang bertujuan mendemiliterisasi Ukraina dan men denazify kelompok bersenjata Azov, membuka agenda besar Eropa, NATO, dan terutama AS. Negosiasi elite Ukraina dan Rusia sempat tergelar beberapa kali, yang hampir mencapai titik temu. Namun berbalik arah sesudah perundingan di Istanbul, Turki. Inggris mendorong Ukraina melawan, disusul kunjungan PM Inggris Boris Johson, serta Menlu AS Anthony Blinken serta Menhan AS Lyoid Austin.

Anggota Dewan Kebijakan Luar Negeri dan Pertahanan Rusia, menjelaskan apa agenda besar AS, NATO, dan Uni Eropa terhadap Rusia. Artikel panjang yang ditulisnya dipublikasikan di situs Selasa (24/5/2022). Trenin menyebut AS ingin mengghancurkan Rusia secara ekonomi maupun militer. Berikut tulisan Dmitri Trenin yang dialihbahasakan dengan penyesuaian konteks tanpa mengurangi subtansi konteksnya. Tulisan sama diterbitkan dalam bahasa Rusia di

*** Kebuntuan antara Rusia dan negara negara barat, yang telah berkembang sejak 2014, meningkat menjadi konfrontasi aktif dengan dimulainya operasi militer Rusia di Ukraina, pada akhir Februari. Dengan kata lain, permainan politik telah berhenti, berubah menjadi peperangan, meskipun sejauh ini hibrida, karena konflik bersenjata di Ukraina tidak bersifat skala penuh saat ini.

Namun, bahaya peperangan meningkat ke arah bentrokan langsung Rusia dan barat tidak hanya ada, tetapi juga meningkat. Tantangan yang dihadapi Rusia tidak ada bandingannya dalam sejarah negara itu. Rusia tidak memiliki sekutu atau bahkan mitra potensial yang tersisa di barat. Perbandingan yang sering dilakukan terhadap situasi perang dingin pada pertengahan dan akhir abad ke 20 tidak akurat dan agak membingungkan.

Dalam hal globalisasi dan teknologi baru, bentuk konfrontasi modern tidak hanya dalam skala yang lebih besar dari sebelumnya, tetapi juga jauh lebih intens. Pada akhirnya, medan utama pertempuran yang sedang berlangsung terletak di dalam negeri. Ketidakseimbangan muncul. AS dan sekutunya telah menetapkan tujuan yang jauh lebih radikal daripada strategi penahanan dan pencegahan yang relatif konservatif yang digunakan semasa Uni Soviet.

Mereka sebenarnya berusaha mengecualikan Rusia dari politik dunia sebagai faktor independen, dan sepenuhnya ingin menghancurkan ekonomi Rusia. Keberhasilan strategi ini akan memungkinkan barat yang dipimpin AS menyelesaikan masalah Rusia dan menciptakan prospek kemenangan konfrontasi melawan Cina. Sikap musuh seperti itu tidak menyiratkan ruang untuk dialog serius apa pun, karena praktis tidak ada prospek kompromi, terutama antara AS dan Rusia, berdasarkan keseimbangan kepentingan.

Dinamika baru hubungan Rusia barat melibatkan pemutusan dramatis dari semua ikatan, dan peningkatan tekanan terhadap Rusia (negara, masyarakat, ekonomi, ilmu pengetahuan dan teknologi, budaya, dan sebagainya) di semua lini. Ini tidak lagi menjadi sumber perselisihan antara lawan lawan periode Perang Dingin, yang kemudian menjadi mitra (tidak setara). Itu lebih terlihat seperti menggambar garis pemisah yang lebih jelas di antara mereka, dan barat menolak menerima bahkan kenetralan yang asal asalan dari masing masing negara.

Selain itu, agenda bersama anti Rusia telah menjadi elemen struktural penting persatuan di dalam Uni Eropa, sekaligus memperkuat kepemimpinan AS di dunia barat. Dalam keadaan seperti ini, adalah harapan ilusi lawan Rusia akan mendengarkan alasan atau diwakili tokoh politik yang lebih moderat sebagai akibat dari pergolakan internal di negara mereka. Telah terjadi pergeseran mendasar menuju pelepasan dan konfrontasi bahkan di kelas politik negara negara di mana sikap terhadap Moskow sampai sekarang ditentukan terutama oleh kepentingan ekonomi (Jerman, Italia, Prancis, Austria, Finlandia).

Dengan demikian, konfrontasi sistemik antara barat dan Rusia kemungkinan akan berlarut larut. Keadaan ini hampir sepenuhnya meniadakan strategi kebijakan luar negeri Rusia sebelumnya terhadap AS dan Uni Eropa. Rusia berusaha agar barat mengakui kepentingan keamanan Rusia, memastikan kerja sama dalam isu isu stabilitas strategis global dan keamanan Eropa, tidak saling campur tangan dalam urusan internal masing masing, dan membangun hubungan ekonomi dan hubungan lain yang saling menguntungkan dengan Washington dan Brussel.

Namun, mengakui agenda sebelumnya sekarang tidak relevan tidak berarti kita harus meninggalkan politik aktif dan sepenuhnya tunduk pada keadaan. Rusia sendirilah yang seharusnya menjadi pusat strategi kebijakan luar negeri Moskow selama periode konfrontasi melawan barat dan pemulihan hubungan dengan negara negara non barat. Rusia harus semakin mandiri. Hasil dari konfrontasi tidak ditentukan sebelumnya. Keadaan mempengaruhi Rusia, tetapi politik Rusia juga dapat mengubah dunia di sekitarnya.

Hal utama yang perlu diingat adalah tidak ada strategi yang dapat dikembangkan tanpa tujuan yang jelas. Rusia harus mulai dari diri kita sendiri, dengan kesadaran akan siapa diri kita, dari mana kita berasal dan apa yang kita perjuangkan, berdasarkan nilai dan minat kita. Kebijakan luar negeri selalu dikaitkan erat kebijakan dalam negeri, dalam arti kata yang longgar, termasuk ekonomi, hubungan sosial, ilmu pengetahuan, teknologi, budaya, dan lain lain

Menghadapi perang jenis baru yang dipaksakan oleh Rusia, garis terhapus antara apa yang disebut "garis depan" dan "belakang" di era sebelumnya. Dalam pertarungan seperti itu, bukan hanya tidak mungkin untuk menang, tidak mungkin untuk bertahan hidup, jika para elit tetap terpaku pada pengayaan pribadi lebih lanjut dan masyarakat dibiarkan dalam keadaan tertekan dan terlalu santai. Membangun kembali Federasi Rusia di atas dasar politik yang lebih berkelanjutan, efisien secara ekonomi, adil secara sosial dan moral menjadi sangat diperlukan.

Kita harus memahami kekalahan strategis yang sedang disiapkan barat, yang dipimpin AS, untuk Rusia tidak akan membawa perdamaian dan pemulihan hubungan selanjutnya. Sangat mungkin teater "perang hibrida" hanya akan bergerak dari Ukraina lebih jauh ke timur, ke perbatasan Rusia, dan keberadaannya dalam bentuknya saat ini akan diperebutkan. Di bidang kebijakan luar negeri, tujuan yang paling mendesak jelas untuk memperkuat kemerdekaan Rusia sebagai bangsa beradab, sebagai pemain global independen utama, untuk memberikan tingkat keamanan yang dapat diterima dan untuk menciptakan kondisi yang menguntungkan bagi pembangunan.

Untuk mencapai tujuan ini dalam kondisi saat ini – yang lebih kompleks dan sulit daripada saat ini – diperlukan strategi terpadu yang efektif – politik umum, militer, ekonomi, teknologi, informasi dan sebagainya. Tugas langsung dan terpenting dari strategi ini adalah untuk mencapai keberhasilan strategis di Ukraina dalam parameter yang telah ditetapkan dan dijelaskan kepada publik. Penting untuk memperjelas tujuan operasi yang dinyatakan dan menggunakan semua peluang untuk mencapainya.

Kelanjutan dari apa yang sekarang disebut "perang palsu" mengarah pada perpanjangan kegiatan militer, peningkatan kerugian, dan penurunan status global Rusia. Solusi untuk sebagian besar tujuan strategis negara lainnya sekarang bergantung langsung pada apakah dan kapan berhasil mencapai keberhasilan strategis di Ukraina. Paling penting dari tugas kebijakan luar negeri yang lebih luas ini bukanlah penggulingan tatanan dunia yang berpusat pada AS dengan cara apa pun dan dengan harga berapa pun, tetapi keberhasilan Rusia di Ukraina akan menjadi pukulan menyakitkan bagi hegemoni global AS.

Pembingkaian realitas geopolitik, geo ekonomi dan militer strategis baru di bagian barat bekas Uni Soviet, di Donbass dan Novorossiya, menjadi sangat penting dan relevan dalam konteks ini. Prioritas jangka panjang di sini adalah pengembangan lebih lanjut dari hubungan sekutu dan hubungan integrasi dengan Belarus. Kategori ini juga mencakup penguatan keamanan Rusia di Asia Tengah dan Kaukasus Selatan. Dalam konteks membangun kembali hubungan ekonomi luar negeri dan menciptakan model baru tatanan global, arah yang paling penting adalah kerjasama dengan kekuatan dunia.

Ada Cina dan India serta Brazil, dengan pemain regional terkemuka – Turki, negara negara ASEAN, negara negara Teluk, Iran, Mesir, Aljazair, Israel, Afrika Selatan, Pakistan, Argentina, Meksiko, dan lainnya. Di daerah daerah inilah, daripada di arena Euro Atlantik tradisional, sumber utama diplomasi, hubungan ekonomi luar negeri, dan bidang informasi dan budaya harus dikerahkan. Jika di bidang militer fokus utama Rusia sekarang adalah barat, di bidang lain adalah belahan dunia lainnya – bagian yang lebih besar dan dinamis.

Di samping pengembangan hubungan bilateral, prioritas baru harus diberikan pada interaksi multilateral antara negara negara di bagian dunia non barat. Harus ada fokus yang lebih besar untuk membangun lembaga lembaga internasional. Persatuan Ekonomi Eurasia, Organisasi Perjanjian Keamanan Kolektif, Organisasi Kerjasama Shanghai, pengelompokan Rusia India China, BRICS, dan mekanisme dialog dan kemitraan antara Federasi Rusia dan ASEAN, Afrika dan Amerika Latin perlu didorong untuk pengembangan lebih lanjut. Rusia mampu memainkan peran utama dalam mengembangkan kerangka ideologi untuk organisasi organisasi ini, menyelaraskan kepentingan negara negara mitra dan berkoordinasi dalam agenda bersama.

Dalam hubungan dengan barat, strategi Rusia akan terus mengatasi penahanan kemampuan nuklir, konvensional dan dunia maya AS, dan menghalanginya untuk memberikan tekanan militer pada Rusia dan sekutunya, atau bahkan menyerang mereka. Sejak akhir konfrontasi Soviet Amerika, pencegahan perang nuklir menjadi lebih relevan daripada sekarang. Tantangan baru setelah mencapai keberhasilan strategis di Ukraina adalah memaksa negara negara NATO untuk benar benar mengakui kepentingan Rusia dan mengamankan perbatasan baru Rusia.

Moskow perlu menilai dengan hati hati kewajaran, kemungkinan, dan batasan kerja sama situasional dengan berbagai kelompok politik dan sosial di barat, serta dengan sekutu potensial sementara lainnya di luar blok yang kepentingannya dalam beberapa hal bertepatan dengan kepentingan Rusia. Tugasnya bukan menimbulkan kerusakan pada musuh di mana pun, tetapi menggunakan berbagai cara untuk mengalihkan perhatian dan sumber daya lawan dari fokus Rusia, serta untuk mempengaruhi situasi politik domestik di AS dan UE ke arah yang menguntungkan Moskow. Tujuan terpenting dalam hal ini adalah mengembangkan strategi untuk konfrontasi yang muncul antara AS dan Cina.

Sifat kemitraan hubungan Rusia Cina adalah hal utama yang secara positif membedakan "perang hibrida" saat ini melawan barat dari yang dingin sebelumnya. Meskipun Beijing bukan sekutu militer resmi Moskow, kemitraan strategis antara kedua negara secara resmi dicirikan lebih dari sekadar aliansi formal. Mitra ekonomi terbesar Rusia belum bergabung dengan sanksi anti Rusia, tetapi perusahaan dan bank Cina sangat terintegrasi ke dalam ekonomi global dan waspada terhadap sanksi AS dan Uni Eropa, sehingga membatasi kemungkinan interaksi.

Ada saling pengertian antara para pemimpin Rusia dan Cina, dan orang orang dari kedua negara bersahabat satu sama lain. Terakhir, AS memandang kedua negara sebagai musuhnya—China sebagai pesaing utamanya dan Rusia sebagai ancaman utama saat ini. Kebijakan AS membuat Rusia dan Cina semakin dekat. Di bawah “perang hibrida”, dukungan politik dan diplomatik dari Cina, dan bahkan kerjasama ekonomi dan teknologi yang terbatas dengannya, sangat penting bagi Rusia.

Moskow saat ini tidak memiliki kesempatan untuk memaksa pemulihan hubungan yang lebih dekat dengan Beijing, tetapi tidak ada keharusan dalam aliansi yang terlalu dekat. Jika konfrontasi AS Cina memburuk, Rusia harus siap mendukung Beijing secara politik, serta memberikan bantuan teknis militer dalam skala terbatas, sambil menghindari partisipasi langsung dalam konflik dengan Washington. Membuka “front kedua” di Asia tidak mungkin secara signifikan mengurangi tekanan barat terhadap Rusia, tetapi secara dramatis akan meningkatkan ketegangan dalam hubungan antara Rusia dan India.

Perang selalu merupakan ujian ketahanan, daya tahan, dan kekuatan batin yang paling parah dan kejam. Hari ini, dan di masa mendatang, Rusia adalah negara yang sedang berperang. Ini akan dapat melanjutkan garis politiknya hanya jika otoritas dan masyarakat bersatu atas dasar solidaritas dan kewajiban Bersama. Rusia memobilisasi semua sumber daya yang tersedia dan pada saat yang sama memperluas peluang bagi warga negara yang giat, menghilangkan hambatan nyata yang melemahkan negara dari dalam, dan mengembangkan strategi realistis untuk menghadapi musuh eksternal.

Selama ini kita baru merayakan kemenangan yang diraih generasi generasi sebelumnya pada 1945. Tantangannya saat ini adalah apakah kita mampu menyelamatkan dan membangun negara. Untuk melakukan ini, strategi Rusia harus mengatasi keadaan di sekitar dan membatasinya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.